Wednesday, January 21, 2015

Our Story

Bismillahirohmanirohim

Alhamdulillah ala kulli haal

All things happen because of Allah's permission.



Mungkin banyak yang terheran - heran, begitu cepat kami memutuskan untuk menikah. Namun jika dipikir - pikir lagi buat apa juga kami berlama - lama dalam ketidakpastian toh ketika berkenalan memang niat kami baik, menyempurnakan separuh dien kami.
Sebenernya, dulunya awal kenalan juga ga kepikiran sampe ijab sah, qadarullah Allah yang menunjukkan semua jalan hehehe. Jodoh itu simple tapi penuh misteri :D


Awal kenalan itu sekitar agustus akhir 2014, ya via bbm doank sih. Yang ngenalin itu drg. Rifky tempat saya kontrol behel yang notabene suaminya sahabat saya Laras Miranti sama ponakannya si mas, Syafira Munjiyah. Nothing to lose juga sih waktu kenalan, secara waktu itu lagi j to the o to the m to the b to the l to the o alias jomblo hahaa. Lumayan lah nambah temen. Eh tapinya keterusan temenannya, jadi nyaman dan jadi pewe satu sama lain.

Sekitar bulan Oktober itu kita ketemuan, ketemuannya lumayan ekstrim juga sih. Langsung bawa ke keluarga. Kesannya keburu buru ya, tapi ngga juga sih. Kalo keluarga ACC ya lanjut, kalo ngga ya sudah. Seperti slogannya demokrat beberapa tahun lalu, lebih cepat lebih baik. Kalo emang buru - buru ga cucok kan bisa buru - buru cari yang lain hahaa.

Nah pas mas ke rumah, si mas langsung bilang ke bapak kalo serius ama saya dan saya cuman cengengesan aja hahaa. Cengengesan geli ama seneng sih, ni orang suka becandaan tapi kalo serius lucu jadinya. Ga lucu juga sih kalo niatnya buat nikah hee. Masuk bulan November mulailah persiapan lamaran. Ga formal - formal amat sih, cuman ketemuan terus makan di rumah sama ngobrol - ngobrol serius. Dan akhirnya ditetapkanlah tanggal 17 Januari 2015 sebagai hari pernikahan kami, awalnya akad nikah sama resepsi mau satu hari, tapi karena perias nya ga bisa maka akad nikah dimajuin sehari jadi 16 Januari 2015.






Jadi, kalo banyak teman, kawan, handai taulan ataupun sanak saudara yang belum sempat kami undang, kami minta maaf ya karena persiapan kami cuman 2 bulan hehee. Semacam persiapannya Rafi dan Gigi lah. Sebenernya yang paling berjasa dari terwujudnya pesta pernikahan kami tu Ibu dan Bapak saya. Karena posisi saya yang kerja di Jakarta, sedangkan Ibu dan Bapak yang di Klaten. Kilat, iya. Modal saya, mas, ibu sama bapak itu cuman Bismillah, kalo memang jodoh insya Allah jalan kami dipermudah. Dan alhamdulillah, akad dan resepsi terselenggara dengan baik.

Apa yang membuat saya begitu yakin dipinang si mas. Ketika kami berkomunikasi, saya berasa udah temenan lama ama si mas, jadi nyambungnya ga susah, jaim juga engga, cerita - cerita aja, bocor ya bocor aja. Nyaman. Dan memang kita sudah berpikir dengan matang matang dan berkomitmen untuk serius. Seperti nasehat salah satu sahabat saya, pernikahan itu 70% logika dan 30% komitmen.

Doain ya, kami berjodoh dunia akhirat. Pernikahan kami samara dan dianugerahi putra putri yang soleh solehah :)

Maaf juga kalo banyak pihak yang ngga dapet undangan, maklum persiapannya serasa stripping sinetron :D








2 comments:

  1. Sekali lagi, selamat buat Mbak Nana..

    Semoga langgeng..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaamiiin ya Rabb makasih mas Eko :)

      Delete